Ingin Berkarier Sebagai Reporter? Ikuti 7 Tips Berikut Ini!

Devi Lianovanda Jun 18, 2021 • 6 min read


tips-menjadi-reporter-anda

Artikel ini membahas 7 tips menjadi reporter andal, skill yang diperlukan, dan cara tampil percaya diri di depan kamera.

--

“...melaporkan dari lokasi kejadian. Kembali ke studio.”

Sering nggak, sih, dengar kalimat itu pas lagi nonton berita? Biasanya yang sering ngomong itu adalah reporter.

Apa itu reporter?

Sederhananya, reporter adalah orang yang mengumpulkan dan melaporkan berita kepada masyarakat melalui media. Bisa media cetak, media online, radio, atau TV. Kalau reporter media cetak, melaporkan berita dalam bentuk tulisan, kalau reporter TV biasanya siaran langsung, alias live report.

Pas lagi nonton berita gitu, pernah nggak kamu ngebatin “Hm, keren banget kalo jadi reporter. Bisa ketemu presiden, artis, pemain bola, terus bisa keliling Indonesia.”

Okay, mari kita wujudkan pikiran itu jadi kenyataan. Jadi reporter sungguhan.

“Tta-tapi aku bukan dari jurusan Ilmu Komunikasi atau Jurnalistik. Emang bisa?”

Bisa, dong. Untuk jadi reporter, kamu nggak harus dari jurusan Komunikasi, Broadcasting atau Jurnalistik, kok. Yang penting adalah kemauan untuk belajar dan mengembangkan skill.

Najwa Shihab salah satunya, ia merupakan lulusan Ilmu Hukum dari Universitas Indonesia yang terjun ke dunia jurnalistik. Dan sukses.

skill-dasar-reporter

7 tips menjadi reporter andal

1. Rajin membaca

Seorang reporter harus memiliki wawasan yang luas dan juga tahu informasi paling update. Salah satu caranya adalah dengan membaca. Bisa baca buku atau baca berita lewat smartphone.

Dengan banyak membaca, kamu akan terbantu untuk memahami berbagai isu, topik, atau peristiwa.

Agar rajin membaca, kamu bisa memasukkan kegiatan ini ke dalam to do list. Jadi ada waktu luang khusus untuk membaca. Bisa di malam hari sebelum tidur, atau pagi hari setelah bangun tidur. Biasanya banyak berita baru dan seru. Awalnya mungkin terasa berat, tapi lama-lama pasti terbiasa.

 

2. Jangan malu bertanya

Pernah dengar peribahasa “malu bertanya sesat di jalan” nggak? Nah, kalau kamu mau jadi reporter juga gitu. Malu bertanya nggak dapat berita. :( Kok bisa?

Misalnya, kamu liputan dan ada wawancara narasumber. Terus kamu malu bertanya, maka kamu nggak akan dapat informasi yang kamu perlukan. Padahal informasi ini penting untuk disampaikan ke publik.

Jadi, nggak usah malu. Gali informasi yang kamu perlukan. Tapi harus tetap jaga attitude, ya.

Ini bisa kamu mulai dari kehidupan sehari-hari, bertanya ke dosen kalau memang ada yang kurang kamu mengerti, atau bertanya ke orang lain pas kamu nggak tau jalan, misalnya.

 

3. Tahan banting

Jadi reporter nggak dibanting-banting, kok. Tenang aja. Maksudnya adalah, kamu harus siap untuk melaporkan berita apa saja. Karena, lokasi dan kondisi liputan biasanya suka nggak terduga. Bisa saja kamu liputan di daerah banjir, kebakaran, liputan  ketika hujan, blusukan, dan lainnya. Karena itu, kamu nggak boleh manja.

Kamu harus siap menghadapi tantangan baru setiap harinya. Nggak takut makeup luntur, bau matahari, atau bau badan.

“Nggak mau liputan banjir ih, airnya kan kotor”

Hmm, sebaiknya jangan seperti itu, ya. Kamu harus bersikap profesional. Meskipun lokasi dan kondisi liputannya nggak nyaman, kamu harus bisa menghadapi itu dan tetap menyajikan berita terbaik untuk publik.

Baca juga: 5 Hal Sederhana Ini Bisa Bantu Kamu Punya Mental Tahan Banting 

4. Percaya diri

“Aku suka grogi deh kalo di depan kamera, nggak pede gitu.”

Kalau kamu ingin menjadi reporter TV, percaya diri adalah kunci. Karena kamu akan sering tampil di depan kamera dan dilihat banyak orang lewat layar kaca.

Reporter akan sering melakukan live report atau siaran langsung. Jadi nggak ada take ulang. Karena itu, agar kredibilitas nggak diragukan, kamu harus menyampaikan informasi dengan lugas dan percaya diri. 

cara-tampil-percaya-diri-reporter

Kalau gugup atau demam kamera, publik akan mengetahuinya dan berpikir kamu nggak profesional.

Kamu terapkan 5 tips dari Rory Asyari dan latihan di depan cermin, di depan teman, atau direkam dengan kamera smartphone. Anggap objek tadi sebagai kamera agar kamu terbiasa.

Ikuti kelas: Menyusun Naskah dan Membawakan Berita untuk Reporter Berita TV

 

5. Ikut komunitas

Komunitas, biasanya berisi orang-orang dengan minat yang sama. Di dalamnya, kamu bisa saling berdiskusi, bertukar informasi, atau membangun relasi.

Kalau kamu mau terjun jadi reporter, kamu bisa bergabung di komunitas jurnalis, misalnya. Dengan begitu, kamu jadi punya teman belajar, teman diskusi, dan bisa sharing pengalaman, dan lowongan pekerjaan.

Selain itu, bergabung ke komunitas juga bisa melatih kemampuan berkomunikasi dan membangun relasi dengan orang lain. Nantinya, ini akan bermanfaat karena seorang reporter tentu harus bisa membina relasi dengan rekan kerja, narasumber, dan juga masyarakat.

 

6. Perbanyak latihan

Agar lancar dan nggak kaku, maka kamu harus banyak latihan. Latihan membaca naskah berita, misalnya. Atau latihan menulis naskah berita. Dua hal ini penting banget kalau kamu mau jadi reporter.

Banyak naskah berita yang bisa kamu baca di internet. Bisa kamu jadikan contoh untuk menulis naskah sendiri kemudian baca. Kamu juga bisa melihat di TV atau YouTube bagaimana seorang reporter membaca naskahnya. Intonasinya, penekanan, dan mimik wajahnya.

Setelah itu, coba saja praktik dengan kamera smartphone kamu. Setelah itu, nilai apa, ya kira-kira yang harus diperbaiki. Cara penyampaian, ekspresi wajah, kecepatan berbicara, dan sebagainya. Kamu juga bisa minta teman untuk menilainya dan memberi saran apa saja yang perlu kamu kembangkan.

 

7. Belajar kode etik jurnalistik

Setiap profesi biasanya punya kode etik. Reporter masuk dalam profesi jurnalis, karena itu profesi ini punya Kode Etik Jurnalistik. Ini mengatur hak dan kewajiban kalau kamu bekerja di dunia kewartawanan. Karena itu sebelum terjun, nggak ada salahnya kamu pelajari kode etiknya.

Agar lebih kenal dan lebih paham tentang profesi yang akan kamu geluti nanti.

 

Nah, itulah 7 tips memulai karier sebagai reporter. Ternyata banyak, ya yang harus dipelajari untuk jadi reporter yang andal. Tenang, kamu bisa belajar lebih dalam tentang cara menjadi reporter di Skill Academy. Di sana kamu akan didampingi instruktur yang berpengalaman di bidang jurnalistik selama lebih dari 10 tahun. Yuk, upgrade kualitas diri agar siap berkarier bersama Skill Academy.

Tingkatkan kualitas dengan ikut kelas di skill academy!

Profile

Devi Lianovanda

Satu individu dari 7,9 miliar manusia di bumi. Terimakasih sudah mampir baca tulisan ini :)

Beri Komentar